Fahri Minta Presiden Jokowi Menutup KPK, Saut: Tidak Semudah Menutup Warung

oleh -3.286 views

INDIKASINews, Jakarta — Selain meminta Presiden Joko Widodo untuk menutup Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengatakan, lembaga antirasuah itu tidak cocok hidup di negeri demokrasi, seperti di Indonesia karena hanya jadi beban negara, tidak ada gunanya. Menurutnya, KPK sebaiknya pindah ke Korea Utara (Korut). Pernyataan Fahri ini dikecam karena selama ini kinerja KPK sudah memuaskan dan mendapat dukungan publik dalam pemberantasan korupsi.

“Cocoknya KPK itu pindah ke Korea Utara aja. Suruh jadi aparatnya Kim Jong Un. Enggak bisa di lembaga demokrasi seperti di Indonesia, enggak cocok di negara demokrasi nggak bisa,” kata Fahri Fahri di gedung DPR, Jakarta, Rabu (14/2).

Komentar keras Fahri ini terkait menanggapi maraknya operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK terhadap para calon kepala daerah. “OTT tidak akan membuat para pelaku tindak pidana korupsi jera. Lembaga antikorupsi itu sudah mengalami kematian fungsi dan eksistensi. Kayak sekarang dia ngejar-ngejar bupati yang lagi pilkada.

“Nggak ada gunanya dan nggak ada manfaatnya. Dia akan membuat drama-drama seolah-olah efek jera, bohong itu,” kata Fahri.

Fahri meminta Presiden Jokowi menutup KPK apabila tak lagi diperlukan. “Sudahlah tutup saja, Jokowi harus berani. Ini kan Pansus sudah ada rekomendasi temuannya lengkap, sebentar lagi ada audit BPK ngeri-ngeri hasilnya. Cuma kita kan penakut semua, cobalah berani sedikit jadi presiden,” tuturnya.

Sedang Galau

Menanggapi pernyataan Fahri tersebut, Direktur Center for Budget Analysis (CBA) Uchok Sky Khadafi menyesalkannya. Menurutnya, saat ini Fahri harus banyak bicara ke publik, karena pada tahun 2019 nanti belum tentu Fahri akan menjadi anggota dewan kembali. Apalagi pada tahun 2019 belum tentu juga Fahri mempunyai partai dan dipilih oleh rakyat.

“Jadi sekarang dia berbicara sepuas-puasnya dan senafsu-nafsunya mumpung masih menjadi Wakil Ketua DPR. Kalau besok dia sudah tidak lagi jadi wakil ketua DPR, bicara apapun dia tidak akan didengar oleh publik,” kata Uchok.

Loading...